Friday, December 18, 2015

Arakian bermulanya hamba bertemu kitab ini maka gembiralah seluruh isi bumi jiwa ini tak terkatanya bagai orang kemengantukan disorongnya bantal empuk lalu tidur nyenyak yang mana Allah subhanahu wa taala sahaja ketahuinya (adapun) hamba menulis ini bukan hanya untuk menceritakan hikayat tuan yang masyhur serata dunia Abdullah munsyi akan tetapi hamba terasa sedikit gelihatinya mengenangkan hikayat2 datuk nenek kita yang sukar kedapatan di toko2 buku supaya kita mudah membaca namun sebaliknya kedapatan hikayat yang sudah dialihbahasakan ke bahasa bangsa yang pernah menjajah tanahair tok nek kita yaitu bahasa inggeris makanya dibaca jugalah hikayat inggeris ini sehinggalah datang karyawan melayu mengusahakan karya abdullah ini diperturunkan dari bahasa aslinya Wallahu ta'ala a'lam bissawab wailihi marji'u wal ma'ab.

Tuesday, December 15, 2015

Generous People

Wah! Pemurah rakyat Malaysia. Bukan senang nak masuk ranking top 10...

Aku setuju dengan kajian ni.

Tiap-tiap kali makan di kedai, suap satu mulut, datang orang jual tisu muka. Sambung makan, datang lagi orang minta derma masjid/surau. Sambung makan,datang pula dan begitulah seterusnya.

Saya tak menyesal menderma. Kita pun tak tau sejauh mana 'keperluan' atau niat mereka. Cuma,saya cadangkan,mungkin Pihak Berkuasa Tempatan boleh tingkatkan lagi rondaan atau ambil tindakan yang wajar. Untuk kebaikan semua pihak.

Thursday, June 11, 2015

AMARAN UNTUK PENYEBAR DAN PENERIMA MEDIA DI ALAM SOSIAL MAYA

“Mesej berantai”, “kapsyen”, gambar-gambar, video dan seumpamanya, pada alaf baru ini seolah mengambil peranan kutubkhanah sebagai gudang ilmu.  Manusia tidak perlu lagi menghabiskan masa menelaah bahan bacaan apatahlagi membazirkan tenaga berjumpa guru-guru yang berwibawa.  Semuanya ada di hujung jari.  Hanya perlu bertanya kepada lebai “google”, dia akan menilik. Dalam tempoh beberapa saat dapatlah maklumat.

Saya kurang pasti samaada fenomena ini menjadikan manusia alaf baru sebagai manusia yang berpengetahuan tinggi atau penyimpan maklumat mentah?; samaada menjadi penelan-maklumat atau penganalisis ulung?; samaada menjadi penyebar hikmah atau penerus fitnah-fitnah? Lebih menyedihkan apabila mereka yang berpelajaran tinggi semakin tak acuh kepada disiplin ilmu dan kurang bertanggungjawab.  Sebar maklumat tanpa meneliti kesan kepada masyarakat.  Maklumat yang dipanjang-panjangkan pula tidak dipaut (missing link). Bahkan mereka menjadi sebahagian daripada penyampai maklumat mentah. 

Sebagai contoh; Saya mendapat mesej dari kenalan group dalam sebuah Apps  penyebaran berita tentang batu permata yang membanjiri pantai negara Maghribi.  Penyebar itu pada mulanya tidak menyertakan link sehinggalah diminta oleh rakan-rakan grup, barulah dia menyatakan pautan.  Saya menasihati diri sendiri dan anda semua agar meneliti terlebih dahulu kesahihannya sebelum mengambil apa-apa tindakan termasuk menyebarkannya.  Sekurang-kurangnya - jika keberatan meneliti- sertakanlah pautan supaya penerima maklumat lain dapat meneliti kesahihannya kelak.

Dan, kita harus berlapang dada dalam menanggapi maklumat itu.  Boleh jadi maklumat itu benar dan boleh jadi salah. Begitu juga kita harus berlapang dada mendengar atau membaca kritikan yang dilakukan oleh pengamat-pengamat lain.

Cuma, kebimbangan saya ialah apabila kaum terpelajar – apatahlagi – pendidik Negara ini menjadi lemah (atau mungkin jadi pemalas) dalam mendepani fenomena ini.  Semangat membela kebenaran akan semakin lesu.  Menelan sahaja maklumat tanpa sedikitpun penganalisaan kendiri.  Kaum ini harus sentiasa waspada bukan tumpang sekaki kerana masyarakat dahagakan kebenaran dan maklumat yang sahih.  Ambillah contoh budaya dalam tradisi pengumpulan Hadith Nabi Muhammad s.a.w.  Para ilmuan yang mengumpul hadith-hadith tidak wewenang menerima pembawa Hadith nabi.  Mereka tidak melatah tunduk akur seandainya ada orang membawa lembing kata “sabda Nabi sollallahu alaihi wa sallam…” seraya telan bulat-bulat.  Akan tetapi mereka menganalisa riwayat dan pembawa riwayat.  Budaya sebeginilah yang menjadikan sesebuah Negara maju di mata dunia.  Budaya inilah yang menjadikan generasi awal kurun Islam cemerlang.  Saya yakin dan percaya budaya itulah yang menjadi bahagian yang Tuhan firmankan sebagai “rahmat ke seluruh alam”.

Kita berada di alaf baru, budaya baru dan peredaran masa yang laju.  Namun tidak bermakna sikap dan disiplin ilmu harus ditinggalkan.  Iktibari dan pelajari tradisi klasik dan binalah semangat zaman kini (zeitgeist) agar kita mengungguli dunia timur dan barat. Rahmat ke seleruh alam!


Maka, sekali lagi ditegaskan bahawa tidak menjadi kesalahan untuk kita menyebarkan media-media di alam sosial maya atau menerimanya namun penganalisaan dan kritikan bermanfaat harus disertakan. Jika malas, lebih baik jangan sebar.  Masyarakat sosial maya harus berlapang dada dalam menerima kritikan dan analisa sepertimana yang disinggung tadi.  Manfaatnya, budaya ilmu tidak lesu bahkan berkembang dengan baik.

Monday, April 13, 2015

Andainya...

Andaikata Yaaqub (alaihissalam) tahu bahawa satu hari nanti dia akan bertemu semula dengan anaknya Yusuf (alaihissalam), sudah pasti beliau tidak akan menangis teresak-esak sehingga buta matanya. Alangkah gembiranya dapat menatap lagi wajah anaknya di kala pertemuan semula itu. Dan mungkin abang-abang Yusuf tidak akan membuangnya ke dalam perigi buta bahkan mereka sentiasa membuat kawan dengan Yusuf sehinggalah Yusuf menjadi menteri di negeri Mesir itu.

Andaikata Yunus (alaihissalam) tahu bahawa dia akan diundi untuk terjun ke dalam laut lalu ditelan hidup oleh ikan paus, mungkin sang nabi ini tidak akan membawa diri keluar dari kaumnya. Apa yang beliau alami adalah ketakutan, kegelapan dan bahaya terhadam bersama asid enzim perut ikan paus.

Andaikata Muhammad (sollaLlahu alaihi wa sallam) tahu bahawa medan tempur Badar itu dimenangi oleh beliau dan para sahabatnya, tentu sang nabi dan sahabat-sahabatnya keluar dengan keyakinan yang 100 peratus.  Tetapi, beliau rasa antara yakin dan gusar. Gusar andai kaum kafir mekah mengalahkan mereka, pasti tiada lagi orang yang akan menyembah Allah di muka bumi ini. Lihatlah melalui doanya sebelum bertempur di medan Badar.

Namun, Yaaqub menangis teresak-esak kehilangan anak tercinta. Yunus berdoa dengan penyesalan di hati “sesungguhnya aku berasal dari golongan orang-orang yang menzalimi diri”. Muhammad gusar dengan bilangan tenteranya yang jauh lebih sedikit berbanding kuffar Mekah. Belum ada peperangan tentera yang kecil mengalahkan tentera yang besar kerana itulah sang nabi gusar.  Nah, semua mereka tidak tahu. Harus memerah fikiran mencari cara yang berhikmah, menyelesaikan permasalahan dan tentangan terhadap usaha dakwah mereka. Walaupun wahyu bisa turun setiap saat, Tuhan bisa berbicara dengan mereka terus-menerus seperti Musa (alaihissalam) namun itu tidak berlaku. Bahkan Musa yang berkata-kata terus dengan Allah pun mengalami perasaan ‘tidak tahu nak buat bagaimana, tidak tahu apa yang akan terjadi’.

Begitulah nabi-nabi dan rasul-rasul (alaihimussolatu wassalam) mengajak kaum mereka ke arah pencerahan jiwa, pemurnian akal budi, kemuliaan manusiawi dan peng-esa-an Tuhan. Panggilan ke jalan Allah dalam diri mereka yang tidak terlepas dari sifat kemanusiaan. Ya, mereka manusia biasa seperti kamu. Harus diingat, mukjizat tidak diminta-minta tetapi dianugerahkan kepada sesiapa di antara mereka namun tidak juga mengubah sifat kemanusiaan. Mereka juga bukanlah raja atau sultan (kecuali beberapa orang sahaja seperti Sulaiman alaihissalam) yang mewarisi pemerintahan hingga ke hari ini, “illa rasulallah”; melainkan mereka hanyalah manusia dipilih menjadi Pesuruh Allah.