Thursday, August 30, 2012

DIRGAHAYU MALAYSIA!

RISALAH KEMERDEKAAN UNTUK ANAK-ANAK

Salam sejahtera untuk anak-anak sekalian. Semoga kalian berada dalam peliharaan Tuhan senantiasa hendaknya.

Inilah pesan yang ikhlas dari ayahanda dan bonda untuk anak-anak kerana kami tidak dapat lelapkan mata di malam hari dan tidur nyenyak memikirkan masa depan anak-anak sekalian. Bukan hanya memikirkan anak-anak ayahanda dan bonda sahaja bahkan anak-anak jiran kita, anak-anak nelayan, pesawah, tukang kebun, pemandu lori dan semua anak-anak ibu pertiwi ini.

Anak-anak sekalian,

Jenuh ruang ini untuk kami perihalkan sejarah latar belakang Negara ini. Hanya cukup kami pesankan supaya belajar daripada perjalanan sejarah Negara ini, sejarah datuk nenek kamu, dia, kami dan mereka. Pelajarilah sungguh-sungguh kerana kami yang dewasa ini pun masih belajar sejarah Negara kita.

Saban tahun kita menyambut merdeka. Sudah 55 kali dalam 55 tahun, kita mengungkapkan kalimat “Merdeka”. Mungkin sudah lebih 5500 kali kita mengibar bendera Malaysia tetapi cuba tanya diri sendiri, apakah kita faham makna sebuah kemerdekaan? Apa ertinya mengibar bendera siang malam sedang kita tidak berusaha menggali dan memaknai merdeka?

Kalimah keramat ini – merdeka, membawa maksud yang besar dan mendalam – iaitu kebebasan jiwa raga dari sebarang perhambaan yang menyekat karamah insaniah (kemuliaan akal-budi insan) keranah karamah inilah yang dikurniakan oleh Tuhan kepada setiap anak Adam. Maka, selayaknya kita menjaga karamah ini dengan sebaik-baiknya.

Anak-anak yang ku kasihi sekalian,

Sebagai manusia yang dianugerahi akal fikiran, ketahuilah, kemerdekaan yang suci murni itulah membebaskan diri dari jiwa tertawan; jiwa yang bergantung kepada manusia lain, makhluk lain dan apa-apa sahaja selain Tuhan. Jiwa tertawan ibarat orang yang ingin keluar dari mulut buaya namun terperangkap pula dalam mulut harimau. Ketahuilah olehmu, pemilik semua dalam sarwa alam ini hanyalah Tuhan yang maha esa. Maka, jiwa merdeka adalah mereka yang berketuhanan-yang-maha-esa; tidak ada selain Dia yang layak untuk kita bergantung! Inilah maksud yang besar dari sebuah kemerdekaan. Sematkan dalam diri masing-masing selama-lamanya.  Tidak kurang penting juga, jangan abaikan adab-adab dalam diri dan ketika bermasyarakat demi hari muka.

Anak-anak sekalian,

Ayahanda, bonda dan guru-guru hanya memberi pedoman dan tunjuk jalan yang baik. Hanya anak-anaklah penentu hala diri sendiri. Tidak ada yang dapat memerdekakan jiwa anak-anak melainkan anak-anak juga yang memilih kemerdekaan diri. Berjuanglah di hari muka demi Negara yang tercinta ini.

Ikhlas dari,

Ayahanda dan Bonda.