Thursday, May 26, 2011

Mohon Keampunan

Wahai Tuhan,

Engkaulah Tuhan yang sebenar-benarnya ada. Yang Tunggal. Yang Esa. Yang maha meliput segala. Yang Maha Kaya. Maha Pemurah, tidak lokek, tidak bakhil. Yang menjaga diri ini. Yang Maha mengurniakan. Yang maha berhak atas setiap jiwa. Yang maha hidup. Yang menguasai segalanya.

Engkau mengurniakan alam ini seorang sosok tubuh yang mulia - Muhammad bin Abdullah. Ajarannyalah yang membawa kami ke jalan-jalan mencari Mu. Selawat dan salam ke atasnya, "Rahmat Seluruh Alam" sehingga hari akhirat. Engkau juga mengurniakan kami para nabi dan rasul sebagai pedoman dalam menyuluhi segala cobaan dan mehnah dunia ini. Selawat dan salam juga ke atas mereka.

Wahai Tuhan,

Ampunilah segala dosa kami, dosa ibu-ibu, bapa-bapa kami, serta mereka yang kami sayangi sedari awal kehidupan hinggalah ke akhir hayat nanti, juga dosa seluruh umat Islam dan umat manusia amnya kerana kami tidak mengetahui kebenaran yang hakiki melainkan apa yang telah Engkau tunjuki kami. Berilah petunjuk kepada kami yang sedang mengendong dosa dan kesilapan masa lalu kami. Bagaimana kami harus lakukan agar kami tidak terbeban lagi dengannya? Hanya Engkau sahaja yang dapat membantu kami.

Juga ampunilah dosa-dosa mereka yang menganiayai atau memfitnah kami (jika ada) kerana mereka tidak mengetahui dan mereka sangat memerlukan petunjukMu untuk menenangkan hati mereka dan mengatasi kemarahan mereka yang membuak-buak. Sesungguhnya, kami bukanlah orang-orang yang sempurna, kami tidak sunyi dari kesalahan dan dosa. Dan hanya Engkau yang maha sempurna serta maha pemaaf. Gantikanlah kemarahan mereka itu dengan perasaan cinta dan kasih sayang. Kerana yang demikian, cinta menyejukkan dunia ini.

Ya Allah,
Terimalah permohonan dari pengemis Mu yang hina dina ini. Berilah kami petunjuk dan hikmah dari segenap sudut muka bumi ini. Hanya engkau tempat kami mengadu, tempat kami bergantung harap, tempat kami berlindung, tempat segalanya. Sesungguhnya, Engkau maha mudah mengabulkan doa-doa kami.

Amin.

Tuesday, May 24, 2011

ABIM

Naik turun mana-mana organisasi adalah lumrah. Seperti petuah bijak orang tua - Langit tak selalunya mendung.

Semoga dengan kepimpinan baru, Sdr. Mohamad Razak Idris (senior saya di UIA dahulu) dapat memandu pertubuhan ini menjadi gerakan massa yang tidak harus dipandang enteng perannya. Dan semoga ABIM menjadi agen pembentukan masyarakat sivil negara ini.

Selamat Maju Jaya!