Saturday, July 10, 2010

kerana bahasa

cuba baca syair ini dengan penuh penghayatan:

Wahai sang nabi,
engkau ibarat sportlight yang menerangi gelap
kebangkitanmu ibarat bulldozer yang hebat lagi berfaedah
engkau adalah pemula yang meratakan tanah
untuk projek tanaman buah-buahan dan bunga-bungaan
untuk faedah hidup manusia
hingga akhir masa...

pertama sekali, mohon maaf. syair ini bukan bertujuan untuk menghina atau apa jua niat serong. tetapi, saya sengaja membuat perbandingan dan analogi untuk memberi gambaran kepada semua pembaca, kesan dan hasil daripada penggunaan bahasa yang tidak tepat bagi menggambarkan sesuatu yang baik apalagi yang mulia, berkaitan agama.

Saya tersentuh mendengar satu khutbah yang -semestinya ianya ditulis oleh segelintir golongan agamawan- menggunakan bahasa yang tidak sesuai dipakai bagi menggambarkan maksud yang diingini oleh Tuhan dalam peistiwa isra' mikraj. Dalam khutbah itu disebut Allah s.w.t mengangkat Nabi ke langit untuk menyaksikan projek yang akan dilaksanakan Allah. Dan perintah solat adalah program yang dijalankan kepada umat manusia.

Sesetengah orang, mereka cuba menyampaikan sesuatu mesej dalam bahasa yang mudah difahami. betul. dalam menyampaikan dakwah, guru agama itu perlu menggunakan bahasa yang mudah difahami oleh pendengar-pendengar. lebih baik lagi, bahasa itu bisa dihayati oleh semua pendengar.

Namun,ia tidak bernasib baik, mungkin kerana kelemahan atau kekurangan dalam aspek bahasa, atau guru itu sengaja nak 'funky'kan isi penyampaiannya agar menjadi tarikan, dia tersilap menggunakan bahasa. Dari niat yang baik tetapi kerana tersilap penggunaan bahasa, mengakibatkan isi itu seolah menggambarkan bahawa perbuatan Allah dari peristiwa itu seperti perbuatan manusia. 'projek' dan 'program' telah digunapakai dalam istilah-istilah sains atau bidang2 sains sosial. Akan tetapi istilah yang digunapakai dalam falsafah dan ilmu agama terdapat perbezaan dengan bidang lain.

saya bukan hendak terlalu menekankan penggunaan istilah seperti sesetengah ilmuwan terlalu menekankan terminologi sehinggakan seperti menyusahkan orang ramai memahami dan menggunakan bahasa. tetapi apa yang ditekankan, biarlah kita menggunakan bahasa yang betul dan sesuai. mungkin kita boleh guna perkataan yang funky bila bersembang dengan kawan-kawan walaupun yang disembangkan itu hal-hal agama. Namun, khutbah adalah perantara yang rasmi kerana khutbah adalah rukun sembahyang jumaat. biarlah khutbah itu enak didengar, tidak panjang meleret, mudah difahami tetapi tidak pula sumbang bunyinya...

wallahu a'lam

Aqulu qawli hadha wa astaghfirullaha li wa lakum