Wednesday, September 10, 2008

Ramadan dan cinta pada Tuhan III

Ramadan bulan rahmat
bulan keampunan
bulan yang penuh keindahan
mistikal...

Bulan ini juga adalah manifestasi kepada
wujudnya wilayah yang berlebaran
"wilayah hamba dengan Tuhan"
Dan
"wilayah hamba dengan hamba"

Adakah wilayah-wilayah ini bisa bersilangan?
Adakah wilayah-wilayah ini dipedulikan?
Haruskah satu wilayah menaklukkan satu lagi wilayah?
Tepuk dada, tanya akal dan budi
Cerahkan akal
Asahilah budi

Thursday, September 04, 2008

Ramadan dan cinta pada Tuhan II

Aku sembah Tuhan sebab Dia beri aku akal yang sangat bagus ini. Seolah-olah dia beritahu akalku ini paling bagus. Dan kalau boleh aku nak semua orang ada akal yang bagus supaya mudah aku berbicara, mudah nak sampaikan apapun, bebas.

Bagi aku orang yang tak bagus akalnya ialah orang yang selalu ancam kebebasan berfikir orang lain dengan pengerasan.

Wednesday, September 03, 2008

Ramadan dan cinta pada Tuhan

1. Ramadan


Aku belajar dari pensyarah waktu mengaji di UIA dulu. kalau mula datang ramadan, berilah ucapan ini :- "RAMADAN KARIM!"(maksud: bulan ramadan mulia!)(sebut ramadan dengan sebutan arab) dan kalau orang beri ucapan ini, kita balaslah dengan: Allahu Akram! (Tuhan lebih mulia). Dan ramadan mengajar kita menyelesaikan 2 persoalan ini:


i. berpuasa dapat berjimat cermat kerana makan hanya 2 kali sehari. adakah anda(juga saya) boleh menabung? kerana salah satu hikmah berpuasa ialah menjimatkan perbelanjaan

ii. ugama menggalakkan bersedekah di bulan ini. adakah anda (juga saya) mampu bersedekah?


Bila digabungkan persoalan ini: adakah anda/saya boleh menabung (menyimpan duit) sedangkan pula ugama menyuruh bersedekah (mengeluarkan duit)? Ugama memang misteri. Dan aku ingin terjun ke dalam misteri ini!


2. Cinta pada Tuhan

Siapa yang cinta pada Tuhan? Adakah cinta itu kerana 'perintah tuhan'? Adakah kerana syurga? atau kerana takut neraka? Aku ingin tahu apa yang bermain di fikiran orang yang mengaku cinta pada Tuhan. Aku ingin 'feel'. Setakat ini, secara jujurnya, aku merasakan ramai yang cinta Tuhan kerana perintah Tuhan, syurga, takut neraka. Bagaimana pula yang cinta kerana sahaja-sahaja cinta pada Nya?

'Cinta' seperti yang kita anuti, bermakna kedua belah pihak 'memberi dan menerima'. Tetapi lain pula cinta manusia dengan Tuhan mereka, hanya Tuhan saja dapat memberi. Bagaimana pula aku memberi pada tuhan? Ibadah sembah pada Nya? Kalau aku tidak sembah Dia, tak sedikit pun rugi pada Nya. tak sikit pun akan memudaratkan Dia. Akan tetapi kalau Dia tak peduli padaku, habislah aku. Tunggang langgang hidup aku. Jadi, bagaimana aku memberi pada Tuhan yang di'cinta'i?

Setakat ini peganganku, aku memohon agar Dia cinta padaku. Aku percaya aku bahagia kalau Dia cinta padaku. Dan aku memohon agar ditemukan cinta pada Nya sebelum aku hembus nafas terakhir...