Friday, December 08, 2006

ceritalah

saya baru menemui satu hikayat melayu atau nusantara.sulalatus salatin (juga dikenali sebagai Sejarah Melayu). saya tidak berpeluang menikmati karya ini kerana ketika bersekolah saya tidak belajar sastera, melayu atau inggeris. Kalau ada yang mendakwa saya ahli sastera, itu salah kerana saya masih bertatih. tidak timbul minat atau tiada orang yang memperkenal kepada saya. kerana waktu itu saya lebih ghairah dengan buku 'Apa Ertinya Saya Menganut Islam?' tulisan fathi yakan yang telah menjadi buku teks fundamentalis islam. dalam pemerhatian saya, kalangan fundamentalis ini,terutama dalam iklim malaysia, kurang ghairah dengan khazanah peradaban-peradaban bangsa dunia.bukan golongan ini sahaja, bahkan ramai lagi kalangan yang tidak tertarik dengan bacaan ini kerana sebab-sebab yang telah saya singgung tadi – tidak minat atau tiada promosi daripada cerdik pandai pensyarah-pensyarah universiti. (dalam kesempatan lain kita akan mengumpat* pensyarah2 universiti.)

saya membaca sulalatus-salatin bukan kerana saya penganut nasionalisme atau ultra-semangat-ke-melayu-an yang terkobak-kobak hunus keris menyucuk angin, terjerit terlolong,sampai naik urat tengkok.saya cuba menghabiskan bacaan hanya untuk menikmati gaya bahasa dan mengambil iktibar yang berharga.saya syorkan, bacalah.

minggu lepas rakan pejabat saya promote satu filem mandarin- a battle of wits(lebih kurang bunyinya) mengisahkan kehebatan ahli perang zaman tamadun Cina yang bijak menggunakan taktik psikologi. saya bersetuju dengan kisah itu. orang-orang dalam tamadun china memang bijak dan licik. saya pun temui kisah persis itu dalam sulalatus salatin.

alkisah, dalam sulalatus salatin, Raja Suran seorang raja dari keturunan penakluk agung, iskandar zulkarnain, berasal dari benua keling (sub-kontinen; India) sedang ingin menakluk negeri China. baginda bersama bala tenteranya telah mengalahkan beberapa negeri dari benua keling hingga alam nusantara ini dalam ekspedisinya menakluk negeri China.

sampailah khabar raja suran hendak menaklukkan negeri china ke pendengaran maharaja china. runsing pemerintah china dengan khabar itu kerana peperangan menelan belanja besar serta menyusahkan rakyat-rakyat. kalau kalah, lagilah ruginya. maka atas kebijaksanaan perdana menterinya, disuruh menyiapkan satu perahu yang paling besar, diisi dengan jarum-jarum halus dan karat, ditanam pula di dalamnya pokok kesmak dan pohon-pohon yang ada buah, disuruh pula orang yang tua-tua – yang sudah tanggal gigi, lalu dipesan oleh perdana menteri dengan beberapa pesan. Maka belayarlah mereka ke Temasik.

Sesampai ke Temasik, mereka didatangi pengawal-pengawal Raja Suran atas titah perintah baginda, ditanya kepada mereka berapa jauh negeri China dari Temasik ini. Maka kata china itu, “tatkala kami keluar dari benua China, kami masih muda-muda belaka, baharu dua belas tahun umur kami, dan segala buah-buahan ini bijinya kami tanam, kami pun semakin tua, gigi kami semua pun habis tanggal; segala-buah-buahan yang kami tanam itu berbuahlah, baharulah kami sampai ke mari.” Maka diambil jarum ada beberapa bilah itu, ditunjukkannya pada keling itu, katanya, “besi ini kami bawa ke mari dari benua china seperti lengan besarnya, sekarang inilah tinggalnya habis haus; demikianlah peri lamanya kami di jalan, tiadalah kami tahu akan bilangan tahunnya.”

Setelah disampaikan percakapan china itu kepada Raja Suran, baginda pun membatalkan hasrat untuk menakluk China.

Lucu juga mendengarnya. Mungkin sebab kat negeri China ramai orang bijak, timbul hadith ‘tuntutlah ilmu walau ke negeri China’… haha

* mengumpat yang diluluskan oleh syarak. Halalan tayyiba.