Friday, November 24, 2006

kepada Hazimi (rahimahullah)

Zimi,kalau aku tau apa yang terjadi akhir-akhir ni, aku akan balik lebih awal. aku boleh bawa reta. biaq hang tidoq sebelah. kalau hang ada kat sini, aku nak bgtau, hari tu mmg aku nak blk sana. silap aku tak talipon hang pagi tu.kalau hang tau aku nak blk mungkin hang lebih hati-hati. tapi, semua kita hanya pementas kehidupan.bila-bila saja Pengarahnya akan tarik kita ke bawah pentas.

walaupun dah dekat tiga bulan kita tak jumpa, kenangan kita macam baru kemarin. hang muda lagi. kenapa hang tinggalkan semua ni? hang kesian tak kat famili hang?hang kesian tak kat org-org yg rapat dgn hang?

aku tau, hang tak sampai hati nak tinggalkan semuanya tapi percayalah, ada yang lebih menyayangi daripada kami semua - tuhan.

di sini kami berdoa untuk hang. aku dedikasi sajak ni untuk hang.(terima kasih kepada pengarangnya.http://www.geocities.com/sajak29/swakarya.htm)

Sarapan Pagi

marilah kita bersama-sama
bersarapan pagi
di meja bulat ini.

pada pagi ini
matari belum lagi tinggi
tapi kita perlu menyegerakan diri
untuk menyelongkar derita
yang tersembunyi
di stesen bas dan kereta api
di pasar-pasar raya
di pondok-pondok rukun tetangga
di surau-surau
di kedai kopi
dan tandas awam.

sebelum itu
tuangkan kopi panas ke dalam cawan
mentegakan roti bakar dan bibir kering
taburkan gula buat pemanis
dan bersarapanlah
kerana pasti kau tidak akan
mengunyah derita
yang telah kautemui
di bandar ini.

(suhaib:kita selalu bersarapan pagi sama-sama)

Monday, November 06, 2006

Sialan kau! Saddam

Seorang pensyarah saya (UIA) orang Iraq terkejut besar tatkala mendengar seorang imam membaca khutbah berdoa untuk keselamatan Saddam Hussein. ketika itu dia baru saja sampai ke negara ini sekitar awal tahun 1990-an.

Hairan! bagaimana 'orang-orang beriman' di sini memihak kepada si syaitan itu? mungkin mereka tak tau yang beratus ribu saudara maranya di sana dibunuh Saddam bagai dia menampar nyamuk. murahnya nyawa rakyat di tangan seorang penguasa.

Iraq pernah berperang dengan Iran. perang yang terkenal itu saja telah mengorbankan begitu ramai nyawa rakyat. tak habis di situ. mereka yang tidak menyertai tentera Iraq, terutamanya lelaki, dipotong telinga, kononnya tidak mempedulikan perintah.

kalau nak ditulis satu persatu kezaliman yang dilakukan saddam, tak cukup. mungkin setimpal hukuman yang dikenakan ke atasnya walaupun berjuta jiwa raga terluka hatinya. entah si syaitan ini sedar atau tidak. sempat lagi melaungkan “Hidup Iraq! Hidup rakyat Iraq! Allah lebih besar daripada penceroboh!” Hidup apanya? kau dah ragut berjuta hidup rakyat kau!