Wednesday, September 20, 2006

benedict XVI

saya ingin bertanya kepada sesiapa yang sudah membaca ceramah Pope Benedict XVI tempoh hari lalu, (klik untuk baca) apakah kenyataan pope ini-yang menimbulkan kemarahan umat islam kebanyakan- satu quotation daripada kata2 pemerintah kristian byzantium Manuel II Paleologus pada kurun ke 14 atau pendapat beliau sendiri? ataukah pope memang bermaksud menghina nabi muhammad (s.a.w) dan islam? apakah tujuan keseluruhan teks ucapannya itu?adakah terdapat di dalam ucapan beliau satu perdebatan falsafah tentang hubungan dunia Islam dan Kristian?

Dan soalan untuk orang-orang yang punya jawapan, bagaimana hendak mengatasi penyakit umat kebanyakan yang dilihat gagal mendepani polemik atau dialog peradaban melainkan hanya membaurkan ia dengan amarah yang kehilangan rasionalnya?

Tuesday, September 05, 2006

pada seorang gadis...



tidak pernah ada seorang gadis yang begitu rapat dengan aku sejak kurang lebih 5 tahun lalu hingga kini. bermula dengan pandangan pertama, perkenalan satu sama lain hinggalah sama-sama memasang angan membina kehidupan bersama. satu pengalaman yang bermakna buat kami.

seorang gadis yang sederhana jika didekati. namun bagiku, ada sesuatu yang istimewa.

darinyalah aku mula belajar mendekati wanita. kenangan pahit manis dirasa. semuanya mendewasakan kami.

dengannyalah aku mencari pengalaman hidup. belajar dari kesilapan untuk mencari kebaikan. dan satu perkara yang masih dicari ialah mempertemukan logik dan cinta. kerana selalu logik dan cinta tidak dipertemukan.

orang yang bercinta sering mengungkap "gunung akan ku daki, lautan api sanggup aku renangi, demi cintaku padamu". dalam dunia realiti, sejauh mana kebenaran ini berlaku? usman awang(almarhum) menyedarkan kita dalam puisinya 'kekasih'*, akan betapa kita mencintai seorang kekasih namun kita harus sedar suatu perkara yang terabai oleh pencinta-pencinta iaitu realiti dan impian yang dianyam dengan jiwa asmara, di mana usman awang dengan sinis mengungkap: "Kekasih, hitunglah mimpi yang membunuh realiti dengan syurga ilusi".

dus, andai diketahui bahawa aku berusaha memahami apa yang diucapkan sebagai 'cinta' dengan akal waras yang sihat. tidak akan ada orang yang akan berjaya dengan selamatnya, hidup, selepas berenang dalam lautan api. itu hanya gambaran atau ilusi. realitinya, selagi terdaya, akan diusahakan untuk meraih cintanya. kerana tuhan menyedarkan manusia akan kudrat mereka dalam kitab al-quran,"Allah tidak membebankan seseorang itu melainkan apa yang terdaya dilakukan olehnya"...

aku cinta kamu...
selamat bercinta!

*kopratasa pernah mengadaptasi puisi ini ke dalam lagu mereka.