Wednesday, June 21, 2006

sunyi

aku tak pernah rasa sunyi macam ni. aku mencari rakan(atau rakan-rakan)(boleh ku anggap sebagai rakan sembang), sesiapa saja, aku tak memilih. cakap pasal apa saja. dan ada antara mereka yang bagus ideanya ku temui. idea tak semestinya baru.yang penting kita mengolahnya.
kamal attaturk, bapa moden turki (almarhum) setelah mencapai puncak kuasanya, setelah mendapat kepatuhan penuh menteri-menterinya hinggalah rakyatnya, akhirnya merasakan kosong.kaum pembangkang dalam politiknya telah berjaya dikekang, bungkam. tiada yang berani menegur apalagi melawan!

tak tahan dengan keadaan itu, attaturk mengambil seorang budak sebagai anak angkat. dia untung. kerana budak kesayangan attaturk itulah satu-satunya manusia yang berani menegurnya hinggalah dia menghembus nafas terakhir.

pengkritik, penasihat dan siapa saja yang boleh menegur dan berbincang harus dihargai. tak ramai yang 'gentleman' menerima teguran. selalunya kita lihat orang yang ditegur melenting.

aku tidak akan menolak mereka yang mengkritik aku. setakat ini, terutama dalam mencabar intelektualisme aku, aku masih mencari. penat belajar enam tahun...

Friday, June 16, 2006

semua agama sama

Tajuk saya di atas adalah satu kenyataan yang terlalu umum untuk difahami. Andainya sesiapa mengambilnya sebagai rumusan, tanpa sebarang hujah, adalah salah! Rumusan mestilah disertakan dengan argumentasi. Dan rumusan bukanlah muktamad kerana ianya akan sentiasa boleh dikaji dan diselidiki semula.

Kenyataan semua agama adalah sama tidak seharusnya diambil secara dangkal atau ditolak mentah-mentah tanpa sebarang rasionalisasi. Dapatlah dikatakan ianya bermula dengan disiplin kita dalam memahami pluralisme. Dan penolakan umum masyarakat kita terhadap pluralisme adalah penolakan secara taklid terhadap sesuatu tafsiran, yang mana kebanyakan tafsiran itu tidak terbuka.

Beberapa perkara yang harus diteliti dan diselidiki dengan terbuka kerana tidak selamanya manusia itu bersatu pandangan secara mutlak lantaran perbedaan bangsa, warna kulit dan iman.

Setiap agama menyeru kepada kebenaran iaitu kebenaran yang ada dalam agama masing-masing. Sebagai contoh, semua kebenaran yang ada dalam Islam bukanlah kebenaran bagi agama lain. Perhatikan: firman tuhan dalam alquran: "Sesungguhnya agama di sisi Allah ialah Islam". Kita mungkin tidak temui firman tuhan ini dalam mana-mana kitab agama lain. Sedangkan agama seperti Hindu-Buddha, Yahudi, Kristian lebih lama wujud sebelum Islam dan mereka boleh mengklaim, agama yang lebih awal adalah lebih 'authentic'.

Daripada perbezaan yang disentuh tadi, dapatlah dilihat mana mungkin agama itu (secara hakikatnya) membenarkan agama lain. Seandainya terjadi sebegitu, persoalan besar yang akan timbul, kenapa tidak dibubarkan agamanya dan masuk ke agama yang ia dapati benar? Adalah kurang bijak jika diteruskan dalam kegelapan.

Kita sering melihat perbezaan tanpa menyedari persamaan yang sememangnya wujud di antara agama-agama. Mungkin persamaan yang ada seperti konsep keesaan tuhan yang harus dibincangkan. Dialog yang bebas dan jujur harus dilakukan dalam mencari kebenaran dan bukannya penutupan ruang itu dengan tekanan samada kuasa politik atau ekonomi.

Tuesday, June 13, 2006

gambar


apakah yang anda lihat? terpulang kepada anda menginterpretasikannya

Thursday, June 01, 2006

sambungan "dari gerakan dakwah ke..."(DGDK)

Para hadirin yang dihormati sekalian, Islam mengajak kita bersatu dalam memikul tugas dakwah tidak mengira apa saja latarbelakang. Firman Allah S.W.T dalam surah al-Saf ((Sesungguhnya Allah sangat girang akan mereka yang berperang (jihad) dalam saf seolah-olah mereka itu satu bangunan yang kukuh)). Percayalah ayat-ayat Allah ini.

Maksud ayat ini, Allah SWT menyuruh kita sama-sama berdakwah. Inilah cita-cita Islam. Menegakkan daulah Islam mestilah secara berperingkat. Bermula dari diri iaitu keperibadian Islam, keluarga Islami, masyarakat Islami dan akhirnya khalifah Islamiah yang memerintah dunia.

Hadirin hadirat yang dihormati,
Cita-cita ini perlukan dokongan dari peringkat bawahan. Seperti ayat yang saya bacakan tadi, jelas Allah menyeru kita bersatu dalam satu saf iaitu jemaah mereka yang ingin menegakkan syariat Allah. Namun, untuk mencapai hasrat ini, kita perlukan jalan bagi memudahkannya.