Monday, April 13, 2015

Andainya...

Andaikata Yaaqub (alaihissalam) tahu bahawa satu hari nanti dia akan bertemu semula dengan anaknya Yusuf (alaihissalam), sudah pasti beliau tidak akan menangis teresak-esak sehingga buta matanya. Alangkah gembiranya dapat menatap lagi wajah anaknya di kala pertemuan semula itu. Dan mungkin abang-abang Yusuf tidak akan membuangnya ke dalam perigi buta bahkan mereka sentiasa membuat kawan dengan Yusuf sehinggalah Yusuf menjadi menteri di negeri Mesir itu.

Andaikata Yunus (alaihissalam) tahu bahawa dia akan diundi untuk terjun ke dalam laut lalu ditelan hidup oleh ikan paus, mungkin sang nabi ini tidak akan membawa diri keluar dari kaumnya. Apa yang beliau alami adalah ketakutan, kegelapan dan bahaya terhadam bersama asid enzim perut ikan paus.

Andaikata Muhammad (sollaLlahu alaihi wa sallam) tahu bahawa medan tempur Badar itu dimenangi oleh beliau dan para sahabatnya, tentu sang nabi dan sahabat-sahabatnya keluar dengan keyakinan yang 100 peratus.  Tetapi, beliau rasa antara yakin dan gusar. Gusar andai kaum kafir mekah mengalahkan mereka, pasti tiada lagi orang yang akan menyembah Allah di muka bumi ini. Lihatlah melalui doanya sebelum bertempur di medan Badar.

Namun, Yaaqub menangis teresak-esak kehilangan anak tercinta. Yunus berdoa dengan penyesalan di hati “sesungguhnya aku berasal dari golongan orang-orang yang menzalimi diri”. Muhammad gusar dengan bilangan tenteranya yang jauh lebih sedikit berbanding kuffar Mekah. Belum ada peperangan tentera yang kecil mengalahkan tentera yang besar kerana itulah sang nabi gusar.  Nah, semua mereka tidak tahu. Harus memerah fikiran mencari cara yang berhikmah, menyelesaikan permasalahan dan tentangan terhadap usaha dakwah mereka. Walaupun wahyu bisa turun setiap saat, Tuhan bisa berbicara dengan mereka terus-menerus seperti Musa (alaihissalam) namun itu tidak berlaku. Bahkan Musa yang berkata-kata terus dengan Allah pun mengalami perasaan ‘tidak tahu nak buat bagaimana, tidak tahu apa yang akan terjadi’.

Begitulah nabi-nabi dan rasul-rasul (alaihimussolatu wassalam) mengajak kaum mereka ke arah pencerahan jiwa, pemurnian akal budi, kemuliaan manusiawi dan peng-esa-an Tuhan. Panggilan ke jalan Allah dalam diri mereka yang tidak terlepas dari sifat kemanusiaan. Ya, mereka manusia biasa seperti kamu. Harus diingat, mukjizat tidak diminta-minta tetapi dianugerahkan kepada sesiapa di antara mereka namun tidak juga mengubah sifat kemanusiaan. Mereka juga bukanlah raja atau sultan (kecuali beberapa orang sahaja seperti Sulaiman alaihissalam) yang mewarisi pemerintahan hingga ke hari ini, “illa rasulallah”; melainkan mereka hanyalah manusia dipilih menjadi Pesuruh Allah.


Saturday, October 25, 2014

Zaman Umat Islam Seperti Buih

Beribu-ribu tahun dahulu, telah sabda junjungan umat, Muhammad s.a.w. syahdan akan datang zaman atau generasi Islam terkemudian ini generasi yang seumpama buih di lautan. Bilangan ramai tapi kualiti seperti buih.

Saya tidak letakkan sabda ini sebagai hujah kerana saya tidak tahu status sabda ini mutawatir atau 'ahad'. Namun, sebagai iktibar, kita perlu renungi.

Zaman yang disabda mungkin telah muncul. Kenapa? Semakin lama semakin ramai umat Islam. Semakin ramai yang 'hijrah' dari artis popular, kepada artis tv alhijrah (sekadar contoh yang mungkin tiada di dunia nyata). Islam sana sini sehingga UMNO pun mahu menyaingi PAS dalam agenda Islamisasi.

Selalu lintas benak saya, apakah Sang Nabi al-amin maksudkan zaman ini?atau zaman sebelum zaman Abim atau al arqam? Jika mengambilkira satu ungkapan dalam sabda baginda "zaman yang jauh dari aku". Kiraan mudah, bererti, zaman ini yang semakin banyak Islamisasi! Begitu semakin lama, semakin banyak @ semakin lama, semakin dekat dengan generasi yang dimaksudkan oleh baginda almustafa, kekasih Allah. Generasi buih! Nah, makin lama bukan semakin berkualiti tetapi semakin kosong. Tetapi ramai menganggap ini zaman bagus. Orang ramai semakin meminati kuliah misalnya! Bagaimana?Keliru.

Sabda itu ada akhirannya, Nabi menyebut mereka menghidap penyakit 'cinta dunia dan takut mati'.

Ini pandangan saya:

Umat semakin ramai mahu berhijrah kepada kebaikan bahkan tak sedikit yang mahu peluk Islam. Lihat bagaimana sikap ulama atau pembimbing mereka setelah memeluk Islam. Adakah ulama,pembimbing, membimbing dengan akhlak mulia? Adakah ulama menguasai ilmu dan integrasikan dengan cara berfikir yang betul? Adakah ulama yang ada dalam masyarakat menerima konsep kepelbagaian pendapat atau hanya terikat dengan mazhab? Jika banyak jawapan dari soalan di atas ialah Tidak, inilah faktor penyumbang kepada pembentukan kualiti buih dalam diri umat. Sehinggakan mudah bagi orang bukan Islam memain-mainkan sentimen hanya kerana umat Islam terlalu sensitif. Katakan A hasad dengki kepada B. Lalu A mengeluarkan khabar angin yang B ada pakai minyak babi, terus orang Islam mengamuk, turun jalanraya demonstrasi. Yang untungnya, A.. Gejala ini adalah salah satu yang dimaksudkan dalam sabda Nabi(yang disinggung dari awal tadi) bahawa umat Islam mudah dipermainkan. Umat Islam melatah kerana sentimen tapi bukan kerana ilmu dan akal rasional.

Kesian umat. Segala kekalutan yang timbul, datangnya dari barat, dari yahudi israel, dari kristian. Bukan dari diri umat sendiri. Lemah seperti buih pun kerana musuh Islam yang tiada rupa, bukan kerana kebebalan sendiri.

Umat harus optimis. Perlu progresif. Gerak terus ke depan. Kurangkan polemik hal-hal kemazhaban. Banyakkan pendapat bukan banyakkan pertelingkahan. Juga jangan pedulikan 'musuh islam' ada agenda tetapi tanyakan 'apa agenda untuk generasi akan datang'.

Friday, October 24, 2014

Mahatuhan

Dia yang menjadikan aku - bonekalah aku hendakNya sehingga tak bisa aku melirih sendiri-sendiri kecuali dalam kebonekaannya. Mahagetar - menggetarkan zarah-zarah dalam ruang, dinamik maha agung. Otakku mengiakannya. Nadi jantungku sepertinya akan luruh mencapai kedinamikan zat Mu yang mahaagung. Seluruh tubuhku tak kuasa mengikut tarian Mu.

Mahatuhan, santunilah aku yang sedang bergetar seluruh rasa dan urat nadiku. Darah merah membakar dan berlegar dalam jasad seperti putaran bumi yang tak terhenti. Melihat wajahMu melunturkan segala cita. Namun relaku binasa asalkan aku bisa merasa keagungan diriMu.

Wahai Mahatuhan...

Thursday, February 06, 2014

Falsafah I

Kesempurnaan:

Sempurna manusia- semua sifat manusia ada dalam dirinya. atau kegigihan itu sempurna dan pengabaian itu tak sempurna?

Wednesday, December 04, 2013

Nota kaki kepada "semua agama sama"

Tolonglah berubah dan terima semua perbezaan. Manusia selamanya akan berbeza fahaman. Tapi aku gembira kalau semua manusia berlapang dada dengan perbezaan kita.

Thursday, September 05, 2013

Kedah-Pulau Pinang-Kedah

Bangunan suku-separuh usang mulanya dan akhirnya-IPTB. Bukit yang sering kelihatan, bukit Mertajam. Kedai siber pekan kecil; Kilang kicap yang lama; landasan keretapi; rumah-rumah kedai pekan Lunas; pasaraya ekonomi Wong Long; kedai abang e-capati; nama-nama jalan dan taman dari nama-nama sayur; masjid Tunku Abdul Rahman Putra; watt siam; empangan mengkuang; gerai kopi di simpang bukit mertajam...

Lorong Pegaga; Lunas; Kulim; Mengkuang Titi; Penanti; Bukit Mertajam; Padang Menora; Permatang Pasir; Permatang Pauh; Sungai Dua; Perda; Tasik Gelugor; Seberang Jaya; Tanjung; Sungai Bakap; Juru; Simpang Ampat; Ekor Kucing; Nyiur Setali; Taman Sejati; Kota Kuala Muda; Pantai Remis; Sungai Petani; Pengkalan Hulu; Sidam Kiri; Sidam Kanan...

Semuanya dalam ingatan suku-separuh usang ku. Kini saat-saat itu menjadi sejarah dan musim pun berlalu bersama waktu. Hambatan kepada hari muka ku. Manis-ria-pahit-maung... tak satu pun yang ku sesali. Kini, semuanya seperti satu irama yang indah.

Thursday, February 07, 2013

Anti Klimaks

Kadang-kadang aku tak suka klimaks. Selalunya aku suka. Mana ada orang tak suka klimaks. Kalau ada, baik dia pergi periksa tahap kesihatan mental dan fizikal. Makanya, inilah pengkisahan yang anti klimaks aku.

Bila dikatakan penghuni kota, pasti akan alami tahap kepanasan. Siang panas. Malam pun panas. (Tolak yang suka minum air tongkat ali sebab mereka ini selalu hangat dan panas). Apa yang mereka lakukan untuk menghilangkan kepanasan? Jawabnya kipas syiling. Itu pun tak cukup. Kena pasang penghawa dingin(aircond).

Aku tetap pertahan prinsip aku yang tak mau pasang penghawa dingin. Alasan aku mudah. Bila pasang, kat rumah kita saja sejuk. Orang yang ada di luar rumah kita?pasti panas! Ini hal akan membuatkan kita lupa diri yang satu ketika dulu kita berpanasan! Akhir nanti kita tak akan tahan panas walapun cuaca redup. Buktinya cuba anda tanya mereka yang punya anak yang membesar sejak bayi di rumah yang punya penghawa dingin. Anak mereka tak bisa tidur nyenyak andai tak dihidupkan penghawa dingin! Jadi, aku mesti pertahan cara aku. Entah sampai bila pun aku tak pasti dapat bertahan dengan prinsip ini.

Akhirnya pada satu malam, aku temukan jawapannya. Aku disedarkan dengan satu teman. Maafkan aku yang sedikit melupakanmu. Aku memapah dia ke ruang bersamaku. Aku tergesa-gesa meminta dia bekerja. Lembutnya belaianmu membelai dua kakiku. Aku pun hampir lupa kali terakhir kita bermuka-muka. Belaian seperti bayu pupuk lembut,menghimbau kampung halamanku. Kedinginan suasana pagi. Kerbau-kerbau meredah bendang. Awan kabus menyelimuti jejaran bukit. Asyiknya aku dibuai angin dari temanku,kipas meja. Dialah yang berjaya menghilangkan panasku walaupun dengan kelajuan 1. Dia berjaya tatkala kipas syiling berkelajuan 5 gagal menyejukkan aku. Tak perlu penghawa dingin. Pejuang alam sekitar dakwa dengan memasang penghawa dingin boleh menyebabkan Pemanasan Global! Jadi, Sayangi bumi kita!