Thursday, February 06, 2014

Falsafah I

Kesempurnaan:

Sempurna manusia- semua sifat manusia ada dalam dirinya. atau kegigihan itu sempurna dan pengabaian itu tak sempurna?

Wednesday, December 04, 2013

Nota kaki kepada "semua agama sama"

Tolonglah berubah dan terima semua perbezaan. Manusia selamanya akan berbeza fahaman. Tapi aku gembira kalau semua manusia berlapang dada dengan perbezaan kita.

Thursday, September 05, 2013

Kedah-Pulau Pinang-Kedah

Bangunan suku-separuh usang mulanya dan akhirnya-IPTB. Bukit yang sering kelihatan, bukit Mertajam. Kedai siber pekan kecil; Kilang kicap yang lama; landasan keretapi; rumah-rumah kedai pekan Lunas; pasaraya ekonomi Wong Long; kedai abang e-capati; nama-nama jalan dan taman dari nama-nama sayur; masjid Tunku Abdul Rahman Putra; watt siam; empangan mengkuang; gerai kopi di simpang bukit mertajam...

Lorong Pegaga; Lunas; Kulim; Mengkuang Titi; Penanti; Bukit Mertajam; Padang Menora; Permatang Pasir; Permatang Pauh; Sungai Dua; Perda; Tasik Gelugor; Seberang Jaya; Tanjung; Sungai Bakap; Juru; Simpang Ampat; Ekor Kucing; Nyiur Setali; Taman Sejati; Kota Kuala Muda; Pantai Remis; Sungai Petani; Pengkalan Hulu; Sidam Kiri; Sidam Kanan...

Semuanya dalam ingatan suku-separuh usang ku. Kini saat-saat itu menjadi sejarah dan musim pun berlalu bersama waktu. Hambatan kepada hari muka ku. Manis-ria-pahit-maung... tak satu pun yang ku sesali. Kini, semuanya seperti satu irama yang indah.

Thursday, February 07, 2013

Anti Klimaks

Kadang-kadang aku tak suka klimaks. Selalunya aku suka. Mana ada orang tak suka klimaks. Kalau ada, baik dia pergi periksa tahap kesihatan mental dan fizikal. Makanya, inilah pengkisahan yang anti klimaks aku.

Bila dikatakan penghuni kota, pasti akan alami tahap kepanasan. Siang panas. Malam pun panas. (Tolak yang suka minum air tongkat ali sebab mereka ini selalu hangat dan panas). Apa yang mereka lakukan untuk menghilangkan kepanasan? Jawabnya kipas syiling. Itu pun tak cukup. Kena pasang penghawa dingin(aircond).

Aku tetap pertahan prinsip aku yang tak mau pasang penghawa dingin. Alasan aku mudah. Bila pasang, kat rumah kita saja sejuk. Orang yang ada di luar rumah kita?pasti panas! Ini hal akan membuatkan kita lupa diri yang satu ketika dulu kita berpanasan! Akhir nanti kita tak akan tahan panas walapun cuaca redup. Buktinya cuba anda tanya mereka yang punya anak yang membesar sejak bayi di rumah yang punya penghawa dingin. Anak mereka tak bisa tidur nyenyak andai tak dihidupkan penghawa dingin! Jadi, aku mesti pertahan cara aku. Entah sampai bila pun aku tak pasti dapat bertahan dengan prinsip ini.

Akhirnya pada satu malam, aku temukan jawapannya. Aku disedarkan dengan satu teman. Maafkan aku yang sedikit melupakanmu. Aku memapah dia ke ruang bersamaku. Aku tergesa-gesa meminta dia bekerja. Lembutnya belaianmu membelai dua kakiku. Aku pun hampir lupa kali terakhir kita bermuka-muka. Belaian seperti bayu pupuk lembut,menghimbau kampung halamanku. Kedinginan suasana pagi. Kerbau-kerbau meredah bendang. Awan kabus menyelimuti jejaran bukit. Asyiknya aku dibuai angin dari temanku,kipas meja. Dialah yang berjaya menghilangkan panasku walaupun dengan kelajuan 1. Dia berjaya tatkala kipas syiling berkelajuan 5 gagal menyejukkan aku. Tak perlu penghawa dingin. Pejuang alam sekitar dakwa dengan memasang penghawa dingin boleh menyebabkan Pemanasan Global! Jadi, Sayangi bumi kita!

Sunday, January 06, 2013

Kitab dari langit

Sahabat saya bertanya, adakah Quran tidak boleh jadi rujukan dalam pembentangan akademik di Barat kerana ia tiada diketahui siapa pengarangnya,maka yang demikian, tidak boleh menjadi data empirikal dalam dunia akademik?

Ini pandangan peribadi saya; antara Barat dan selain Barat tidak banyak jauh beza. Cuma masing-masing ada kelebihan dan kekurangan. Kalau dulu dunia Islam luas pengaruhnya di seluruh dunia, kini giliran Barat pula. Suka atau tidak, itulah hakikatnya. Walaupun saya tidak belajar di barat, namun melalui pembacaan dan pemerhatian saya mendapati bahawa kebebasan akademik di sana lebih terbuka.

Apabila ada yang menyebut tentang soalan seumpama soalan di atas, beberapa perkara perlu diperhatikan. Adakah itu pertanyaan datang dari orang yang mendapat pelajaran akademik di barat melalui pengalamannya sendiri? atau mungkin pertanyaan dari orang yang menaakul dari pemerhatiannya sahaja? atau pertanyaan yang lahir dari sikap anti barat?

Jawapan untuk soalan sahabat saya ada dua: ya dan tidak.

Ya; apabila terdapat prosedur yang menghendaki keperluan begitu. Sebagai contoh adakah di dalam al-quran memberi 'detail yang sangat terperinci' berkaitan jumlah, saiz, kedudukan matahari dan planet-planet? Tidak. Apa yang ada di dalam quran hanyalah gambaran kasar atau prinsip sahaja. Oleh yang demikian, ia bukanlah rujukan sains yang menyeluruh. Perlu diingat bahawa al-quran tidak diturunkan sebagai kitab sains! Tetapi sebagai pemberi petunjuk kebenaran kepada manusia. Dan alasan digunakan oleh mereka ialah Quran ialah rujukan untuk kepercayaan umat Islam sahaja, begitu juga bagi kitab lain, kitab-kitab agama hanyalah untuk penganut agama itu sahaja.

Tidak; quran boleh dijadikan rujukan di pusat pengajian tinggi yang menerima kitab-kitab agama sebagai rujukan untuk dikaji termasuk Quran. Bagi universiti-universiti yang menerima Quran dan lain-lain kitab agama sebagai rujukan sains, kajian itu akan menjadikan universiti itu kaya dengan hasil kajian. Dan universiti adalah tempat mengembangkan tamadun sesuatu bangsa. Seandainya sesebuah universiti itu tidak menerima rujukan yang pelbagai maka itu adalah merugikan mereka sendiri.

(gambar hiasan)
Lepas dari soalan-soalan tadi, apa yang saya amati, sikap segelintir manusia agama yang pessimistik dengan Barat adalah merugikan begitu juga dengan sikap segelintir manusia Barat yang pessimistik dengan agama-agama dunia. Adalah lebih elok bagi kita bersikap positif dengan orang lain samada Barat atau Timur, Utara atau Selatan. Hal demikian akan meluaskan udara pernafasan, membuka oksigen kepala untuk menenangkan otak. Kita tidak nafikan ada sikap-sikap yang curang di kalangan individu-individu atau kumpulan tertentu namun itu bukanlah alasan untuk kita menolak hikmah atau falsafah yang harus dikutip oleh umat Islam daripada orang lain. Inilah yang disarankan oleh agama. Kutiplah hikmah di mana saja yang kita temui; mungkin dari Barat, Jepun, China, Afrika, Amerika dan sebagainya di seluruh pelusuk dunia.

Wednesday, November 28, 2012

Catatan ke-100: Kebenaran atau akhlak?


[Inilah catatan ke-seratus bagi manusia seperti saya yang bakat menulisnya biasa-biasa saja berbanding dengan pemblog-pemblog yang lain. Walau bagaimanapun, saya harus titipkan juga apa yang terlintas di benak. Dan dengan itu-bertepatan dengan tema blog ini: raikan manusiawi- tanpa melepaskan ciri kemanusiaan saya dan juga anda, di bawah ini saya lontarkan buah fikiran yang sedikit sebanyak untuk dijawab, direnung, dikritik oleh anda]

Kebenaran dan akhlak selalu menjadi perhatian saya. Makin lama seolah tampak sepertinya ia telah membentuk dua kutub yang berlainan. Pihak 'benar' dan pihak ber 'akhlak'. Jadi bagaimana anda tanggapi dua ini?

Ada manusia yang berada di landasan 'benar' tetapi tidak berakhlak. Ada manusia yang berada di landasan 'berakhlak' tetapi tidak benar. Maka, alangkah baiknya jika menjadi orang yang benar dan berakhlak. Ini yang susah untuk menjadinya.

Keadaan ini selalu berlaku dalam kehidupan. Dalam soal sosial, agama dan sebagainya. Seorang pejuang sejarah yang memperjuangkan sejarah yang dipercayainya sebagai paling benar dan berhak dalam lipatan sejarah tetapi mengeluarkan kata-kata yang mengguris hati sejarawan lain atau pihak lain seperti "si fulan...tak ingat nak mati ke?". Seorang agamawan yang benar dan sahih hujah-hujahnya tetapi dia mengherdik bahkan memperlekeh kumpulan lain yang tidak bersama hujah-hujahnya. Ini semua gejala yang tidak sihat! Bahkan bisa memecah-belahkan masyarakat dan berterusan di dalam permusuhan, adakah ini bagus? Adakah gejala ini menepati syariat? Adakah gejala ini disukai oleh Rasulullah?

Maka, kita renungilah. Pilihan ada di tangan anda kerana zaman ini zaman maklumat. Tiada siapa mampu menyekat maklumat dan menyekat kebenaran tetapi berapa ramai daripada kita pilihan akhirnya ialah - akhlak? Saya pasti bahawa Tuhan akan memilih (sebagai pilihan utama)- pihak yang berakhlak sebagai pihak-Nya.

"Sesungguhnya aku dibangkitkan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia" (Nabi Muhammad)

Wednesday, October 24, 2012

Salam


Salam Aidil Adha!

Inna aktoinakalKauthar. FasolliliRobbika wa-nhar. Inna syaniaka huwa-l'Abtar.